Skip to main content

JANGAN BENCI POLITIK.

Pada tahun 1995, Perdana Menteri Malaysia adalah Tun Dr Mahathir Mohamed dan Timbalan Perdana Menteri adalah Datuk Seri Anwar Ibrahim.

Di UK ketika itu, Perdana Menteri adalah John Major sementara Timbalan Perdana Menteri adalah Michael Hesseltine. Sementara di Amerika Syarikat, Bill Clinton adalah Presiden dan Al Gore adalah Naib Presiden.

Sejak John Major, rakyat UK telah mendapat 5 Perdana Menteri termasuk Perdana Menteri hari ini, Boris Johnson. Major yang berumur 78 tahun dan pempimpin-pemimpin kerajaan sezaman dengan beliau tidak lagi terlibat dengan aktif di dalam politik UK.

Major yang merupakan peminat sukan kriket telah menulis buku tentang sejarah sukan tersebut dalam tahun 2007 dan pernah menjadi Presiden sebuah kelab kriket, Surrey County Cricket Club dari tahun 2000 hingga 2001 dan sejak 2002 telah menjadi Timbalan Presiden Kehormat seumur hidup kelab kriket itu. Beliau juga terlibat dengan badan-badan kebajikan dan pernah menjadi Presiden Asthma UK.

Sejak Clinton pula, rakyat Amerika telah mendapat 4 Presiden termasuk Presiden hari ini, Joe Biden. Seperti Major di UK, Clinton juga tidak  terlibat dengan aktif di dalam politik kecuali ketika berkempen untuk isteri beliau, Hillary, yang bertanding untuk jawatan Presiden dalam tahun 2016. Clinton juga terlibat dengan program-program kebajikan dan kemanusiaan seperti terlibat di dalam rayuan pungutan dana untuk mangsa-mangsa taufan Harvey dan taufan Irma dalam tahun 2017. Clinton juga pernah menjadi utusan khas ke Korea Utara untuk merundingkan pembebasan 2 orang wartawan Amerika yang ditahan di sana.

Keadaan di UK dan Amerika adalah jauh berbeza dari di Malaysia. Perdana Menteri dan Timbalan Perdana Menteri kita ketika Major dan Clinton berkuasa masih merupakan pemain-pemain utama politik di Malaysia walaupun 26 tahun telah berlalu. Malah bukan sahaja pemain utama tetapi penentu politik negara di mana masih ramai rakyat yang melihat mereka sebagai calon Perdana Menteri.
Mungkinkah keadaan di UK dan Amerika berlaku di Malaysia? Bekas pemimpin-pemimpin negara hanya terlibat dengan kerja-kerja kebajikan dan kemanusiaan sekiranya berlaku bencana alam atau menjadi penaung untuk badan-badan kebajikan.

Atau mungkin dilantik sebagai utusan ke negara-negara luar di mana telah berlaku krisis. Contohnya menghantar mereka ke Myanmar, Palestin, Xinjiang atau Afghanistan.

Mungkin itu sebabnya ramai yang tidak berminat dengan politik. Pemimpin-pemimpin kerap menjadi bahan kecaman dan lawak jenaka di media sosial. Saya tidak meletakkan kesalahan pada kedua-dua pemimpin veteran ini kerana tanpa penyokong-penyokong tegar, mereka tidak akan kekal berada di atas. Tidak kelihatan pemimpin-pemimpin baharu yang dapat menyaingi karisma dan aura mereka sehingga dapat menenggelamkan mereka sepenuhnya. 

Pertelingkahan di antara parti-parti politik dan pertelingkahan di antara pemimpin-pemimpin dari blok-blok politik yang sama membentuk persepsi buruk rakyat terhadap politik di Malaysia. Akhirnya ramai yang tidak mahu terlibat dengan politik kerana melihat ia adalah kotor. Ini adalah amat membimbangkan kerana polisi-polisi negara yang akan memberi kesan kepada kehidupan rakyat dan masa depan negara diputuskan oleh orang-orang politik.

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan pernah berkata, "Jika orang baik tidak terjun ke dunia politik, maka para penjahatlah yang akan mengisinya." Kita patut bimbang jika ramai yang merasakan diri mereka terlalu suci untuk terlibat dengan politik dan akhirnya dunia politik dipenuhi oleh opportunis yang hanya mementingkan diri mereka sendiri.

Terdapat banyak komen-komen di dalam media sosial yang mengecam orang-orang politik sebagai "bodoh" atau "jahat". Mereka memperkecilkan kemampuan orang-orang politik. Mereka menganggap diri mereka "cerdik". Walau bagaimanapun mereka ini hanya menjadi penonton di tepi gelanggang. Tetapi siapa sebenarnya yang "bodoh"? Adakah seseorang itu "cerdik" jika dia membiarkan orang-orang yang "bodoh" dan "jahat" menentukan halatuju negara mereka? Dari harga minyak masak kepada dasar pendidikan negara diputuskan oleh orang politik. Tidak ada perkara yang terlepas.

Politik adalah  sebahagian dari Islam kerana Islam itu adalah syumul iaitu komprehensif yang merangkumi segala aspek kehidupan manusia. Sama ada yang kecil ataupun yang paling besar.
Adalah menjadi tanggungjawab kita untuk mentadbir dunia menurut panduan yang telah ditetapkan agama. Allah SWT telah berfirman di dalam Surah Al-Baqarah ayat ke 30, "Dan ( ingatlah ) ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat, "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi".

Menurut Syeikh Abu Hasan Al An-Nadwi, definasi khalifah yang dimaksudkan adalah, "Mendirikan atau menjaga agama dan mengurus dunia dengannya ( panduan agama )".

Oleh yang demikian, penglibatan di dalam politik adalah satu tanggungjawab yang tidak sepatutnya diabaikan. Di antara istilah politik adalah urus tadbir urusan manusia. Tanggungjawab kita untuk menguruskan dunia. Politik Islam pula bertujuan untuk memimpin urusan manusia untuk mencapai kebaikan di dunia dan membawa mereka ke jalan Allah SWT. Sama ada berlandaskan logik akal atau Al-Quran dan Hadith, politik tidak sama sekali boleh diabaikan. Kalau hendak benci sekalipun, jangan benci politik tapi bencilah orang-orang politik yang menyimpang.

Dato' Iskandar Abdul Samad
Ketua Penyelaras
Pusat Sumber Untuk Kemajuan Masyarakat Dan Perumahan ( REACH )
26 Ogos 2021

Popular posts from this blog

KRONISME DALAM JUALAN RUMAH BUKIT BOTAK : PKNS AKAN BUAT PENJELASAN.

Pejabat ini telah menerima banyak aduan dari orang ramai tentang jualan rumah berkembar di Selayang Mutiara yang dibina oleh Perbadanan Kemajuan Negeri Selangor (PKNS). Projek tersebut adalah untuk  menempatkan  semula para peneroka Bukit Botak. Sejumlah 1,422 rumah telahpun siap dibina. Dari jumlah itu, 1,196 unit telah diperuntukkan untuk peneroka bandar sementara 79 unit disimpan untuk peneroka bandar yang tercicir. Ini bermakna terdapat baki 147 unit dibuka jualan untuk orang awam. Walau bagaimanapun terdapat aduan tentang cara penjualan rumah-rumah tersebut. Terdapat yang mendakwa PKNS telah gagal menguruskan dengan teratur orang ramai yang datang untuk membeli rumah-rumah itu. Mereka mendakwa terpaksa menunggu semalaman di hadapan pejabat jualan PKNS. Ada yang juga mendakwa kriteria pemilihan pembeli rumah adalah tidak jelas dan ini boleh menimbulkan amalan kronisme. Pejabat ini telah memaklumkan pihak PKNS tentang perkara ini. Beberapa siri mesyuarat telah turut diad

PRESTASI MESTI BOLEH DIUKUR .

Sejak bulan September lepas, Cawangan-Cawangan PAS telah mula mengadakan mesyuarat agung mereka yang berakhir pada bulan Oktober. Sementara pada pertengahan bulan November ini kesemua Kawasan-Kawasan telah selesai mengadakan mesyuarat agung masing-masing. Tahun ini merupakan tahun pemilihan di mana para perwakilan akan memilih pimpinan mereka untuk sesi yang baharu. Di antara agenda utama di dalam mesyuarat-mesyuarat agung tersebut adalah membentang, membahas dan meluluskan laporan tahunan. Sama ada Kawasan atau Cawangan, tanggungjawab untuk menyediakan dan membentangkan laporan tersebut adalah pada Setiausaha masing-masing. Lazimnya penilaian sama ada pimpinan sesi tersebut telah melaksanakan tugas dan tanggumgjawab mereka adalah berdasarkan laporan tahunan yang dibentangkan walaupun terdapat faktor-faktor lain. Laporan tahunan yang baik adalah yang memberi tumpuan kepada pencapaian-pencapaian pada sesi tersebut. Ia tidak sepatutnya berjela-jela dan akan mengelirukan mereka yang memba

UMNO TIDAK KEBAL, HANYA KITA YANG DAYUS…..

Pada 29 Januari lepas, 2 ahli UMNO Cawangan Taman Bukit Puchong telah ditahan polis. Ianya berikutan laporan polis yang dibuat apabila 20 orang ahli UMNO telah cuba menghalang penduduk yang membantah tindakan UMNO meletakkan sebuah kabin di sebuah padang permainan di situ. Pergelutan telah berlaku dan seorang penduduk, Eugene Mark Gabriel telah diserang dan ditumbuk oleh salah seorang ahli UMNO itu. Sebelum itu penduduk telah membuat aduan kepada ahli Parlimen mereka terhadap tindakan UMNO yang telah dengan sewenang-wenangnya mengambil-alih sebahagian dari padang permainan tersebut. Majlis Perbandaran Subang Jaya akhirnya telah mengeluarkan notis agar kabin itu dipindahkan atau ianya akan dirobohkan. UMNO MEMANG PENYAMUN Cerita UMNO mengambil-alih padang permainan atau kawasan lapang lain kerap kedengaran. Terdapat pelbagai rungutan apabila satu demi satu padang permainan atau kawasan lapang dicerobohi oleh mereka. Terdapat kawasan lapang seperti yang berdekatan dengan Surau U