Skip to main content

BAB 13 - RAMAINYA ORANG MACAM SEMUT.

Dari masjid saya telah kembali ke hotel juga dengan menaiki teksi. Pengalaman di masjid itu bukan satu-satunya pengalaman saya bertemu dengan masyarakat Islam Hangzhou. Saya telah juga makan di sebuah restoran makanan halal di bandaraya tersebut. Restoran itu lebih besar dari kedai makan di masjid dan memuatkan lebih ramai pelanggan. Berdasarkan pakaian mereka, mereka kelihatan lebih berada. Ramai yang datang bersama-sama keluarga seolah-olah meraikan sesuatu. Terdapat lebih banyak pilihan untuk pelanggan memilih dan kebanyakan makanan adalah bukan makanan tradisi orang Cina. Ianya adalah makanan orang Turkistan.

Sejak Expo 2010, sektor kewangan Hangzhou telah berkembang dengan pesat. Bandaraya itu adalah ibu negeri wilayah Zhenjiang. Pada 2018, bandaraya ini berada di tempat ke 89 di dalam Global Financial Centres Index. Bandaraya ini juga memiliki zon industri teknologi tinggi ( Hangzhou Hi-Tech Industrial Development Zone ) yang dibuka sejak bulan Mac 1991. Hari ini ibu pejabat Alibaba Group yang merupakan portal perniagaan atas talian terbesar di dunia adalah di zon tersebut.

Hangzhou bukan sebuah bandaraya yang bersih tetapi sebuah bandaraya yang tersangat-sangat bersih. Jika anda menganggap Singapura bandaraya yang bersih dan teratur maka Hangzhou adalah 10 kali ganda lebih bersih. Tidak ada walapun satu puntung rokok atau sampah di jalan-jalan atau di atas rumput. Rumput dipotong dengan kemas. Saya terfikir juga adakah rakyat negara komunis itu telah dididik supaya berdisiplin atau mereka terlalu takut dengan pihak berkuasa sama ada polis atau tentera?

Kita selalu memuji rakyat Singapura sebagai berdisiplin kerana tidak membuang sampah dan beratur bila hendak menaiki bas. Tetapi pada hakikatnya mereka hanya takut kepada pihak berkuasa republik itu. Apabila mereka masuk ke Malaysia ada yang menjadi "hantu". Membawa kereta laju dan tidak bersopan santun. Mungkinkah rakyat negara China hanya takut disaman atau dipenjara sekiranya melanggar undang-undang? Tetapi saya ada ternampak seorang tua memaki hamun seorang anggota keselamatan yang memakai uniform hijau tentera di tepi jalan dan beliau hanya mendiamkan diri sahaja.

Jalan raya di hadapan hotel kami adalah lebar iaitu jalan 4 lorong. Di kiri kanan terdapat ruang untuk orang berjalan kaki yang cukup luas. Di atas ruang ini juga mereka berbasikal. Walau bagaimanapun saya tidak nampak sebarang kemalangan di antara orang yang berjalan kaki dan orang yang berbasikal. Seperti di Paris di kiri kanan di tanam pokok-pokok. 

Saya juga dapat melihat beratus-ratus basikal bewarna merah di tepi jalan yang boleh disewa oleh orang ramai. Di Malaysia juga ada syarikat yang pernah menyediakan kemudahan sedemikian tetapi terdapat mereka yang menyewa basikal itu tidak memulangkannya. Mereka mencuri basikal-basikal itu dan ada yang mengecatnya semula. Saya tidak fikir perkara yang sama berlaku di Republik Rakyat China.

Mahatma Gandhi pernah berkata untuk kita menilai sesuatu masyarakat kita perlu melihat bagaimana ia melayan golongan yang paling terancam. Sepanjang di Hangzhou kami didedahkan kepada satu bandaraya yang  hebat. Yang layak untuk menerima pelawat dari pelusuk dunia. Expo yang pertama adalah di London pada tahun 1851. Sebelum Shanghai, ia telah berlangsung di Zaragoza, Sepanyol dalam tahun 2008. Sementara selepas Shanghai ia telah diadakan di Yeosu, Korea Selatan dalam tahun 2012. Sudah tentu Hangzhou sebagai sebahagian dari Expo 2010 telah membuat persiapan yang rapi.

Terdetik di hati saya mahu melihat Hangzhou yang sebenar bukan Hangzhou yang disolek untuk para pelawat. Justeru satu petang saya telah berjalan kaki menjelajah ke kawasan-kawasan yang tidak mungkin dilawati oleh para pelawat. Kawasan kedai-kedai dan rumah-rumah di lorong-lorong kecil. Bila saya memikirkannya hari ini, perkara yang saya lakukan amat merbahaya. Saya jalan berseorangan, saya tidak boleh berbahasa Cina dan tidak ada siapa yang tahu ke mana saya pergi.

Memang terdapat perbezaan. Kedai-kedai dan rumah-rumah di lorong-lorong itu kelihatan buruk. Walau bagaimanapun ia masih layak untuk didiami. Ianya lebih baik dari rumah-rumah kos rendah di Malaysia. Saya bukan sekadar meninjau tetapi turut singgah untuk melepaskan dahaga di sebuah kedai makan. Orang di situ sudah tentu terkejut melihat orang asing masuk ke kedai mereka. Saya telah membeli minuman dalam tin dan harganya 30 peratus lebih murah dari di kawasan-kawasan yang dilawati oleh orang luar.

Setelah selesai program di Hangzhou kami telah kembali ke Shanghai dengan menaiki van. Kami bersyukur kerana tidak perlu menaiki "bullet train" yang perlahan dan panas. Van kami telah berhenti di kawasan Rehat & Rawat ( R & R ) yang lengkap dengan pelbagai kemudahan seperti kedai dan tandas. Sebelum ini ada seorang kawan saya yang memberitahu tidak ada R & R di lebuhraya Negara China dan anda terpaksa membuang air di tepi jalan. Walaupun van kami berhenti di R & R, perjalanan dengan van adalah lebih pantas dari menaiki "bullet train" beberapa malam lepas.

Di Shanghai kami berpeluang untuk melawat astaka ( pavilion ) negara-negara yang menyertai expo tersebut. Setiap negara akan membina astaka dengan ciri-ciri negara masing-masing. Astaka Malaysia mempunyai bumbung Minangkabau dan bercirikan corak batik.

Kami telah diberikan peluang untuk berjalan-jalan di bandaraya Shanghai sebelum bertolak pulang ke Malaysia. Rombongan kami telah dibawa ke kawasan membeli-belah yang dikunjungi oleh para pelancong. Kawasan itu terdiri bazar, bangunan-bangunan kecil dan terdapat juga bangunan yang bertingkat.

Walau bagaimanapun perjalanan ke situ adalah sungguh menarik. Saya tidak pernah melihat begitu ramai orang. Mereka berdiri di kiri dan kanan jalan. Sungguh padat sekali. Seolah-olah tidak ada ruang dan bergerak perlahan-lahan. Mereka seperti semut yang mahu pulang ke sarang.

Tetapi yang lebih menarik adalah anggota tentera yang mengawal keadaan. Sebenarnya saya tidak tahu sama ada mereka adalah tentera atau polis. Mereka beruniform hijau. Di Hangzhou juga saya melihat anggota-anggota seperti itu berkawal. Selalunya di negara-negara lain anggota polis yang berkawal di bandar-bandar bukan tentera. Di Shanghai dan di Hangzhou ketika itu saya hanya dapat melihat anggota-anggota yang beruniform hijau yang saya anggap People's Liberation Army ( PLA ).

Jika orang seperti semut begitu juga anggota tentera yang berkawal. Mereka berdiri tegak di sepanjang jalan. Jarak seorang anggota dari seorang anggota yang lain adalah kurang dari 5 kaki. Ya, kurang dari 5 kaki dan ini bermakna bilangan mereka adalah terlalu ramai. Mungkin dengan rakyat yang begitu ramai, mereka memerlukan anggota tentera yang juga ramai.

Republik Rakyat China adalah di antara negara-negara komunis terakhir. Negara-negara lain adalah Cuba, Korea Utara, Vietnam dan Laos. Sebagai negara komunis dan negara satu parti sudah tentu mereka mengawal rakyat mereka dengan ketat. Maka tidak menghairankan jika tentera dikerahkan untuk mengawal keselamatan orang awam. Tambahan pula ketika sebuah acara antarabangsa.

Saya hanya pergi membeli cenderahati untuk keluarga, staf dan kawan-kawan. Tedapat pelbagai jenis barangan yang dijual dan harganya sangat murah.  Contohnya terdapat topi ( cap ) yang harganya di Malaysia sehingga RM20 tetapi dijual di tepi-tepi jalan kurang dari RM10. Itu pula bukan harga jika dibeli secara pukal yang sudah tentu lebih murah. Walau bagaimanapun saya datang bukan untuk berniaga jadi saya tidak bertanya dengan lebih lanjut atau bertanya barang-barang yang diminati di negara kita.

Di tepi-tepi jalan dijual pelbagai jenis makanan di gerai-gerai. Kebanyakan makanan adalah berbeza dari di tempat kita. Ada yang digoreng dan ada yang direbus di tepi jalan. Ada yang terdapat di negara kita seperti ubi, jagung dan buah berengan. Ada pula yang diperbuat dari tepung di dalam pelbagai bentuk dan saiz. Saya tidak berani untuk membeli kerana tidak tahu apakah kandungannya. Walaupun hanya ubi atau jagung tetapi saya tidak tahu ia digoreng dengan apa atau direbus dengan apa. Ada di antara rombongan kami yang bertanya kepada saya adakah boleh untuk membeli Fish Fillet ( burger ikan ) McDonald di lapangan terbang Shanghai. Sudah tentu ia bergantung kepada jenis minyak yang mereka gunakan untuk menggoreng dan sama ada ia digoreng bersama makanan-makanan yang tidak halal.

Mungkin ada yang berkata susahnya hendak makan. Pada saya tidak susah. Terdapat orang Islam yang menjual makanan di Shanghai dan Hangzhou. Memang tidak ada tanda Halal JAKIM oleh itu saya perlu meneliti komposisi di label makanan-makanan yang hendak saya beli. Ada orang kata untuk menjadi seorang Muslim anda perlu menjadi seorang saintis. Ini bukan bermaksud mereka perlu menghafal formula-formula atau mengenali nama bahan-bahan kimia tetapi ia bermakna mereka perlu mempunyai minda yang sentiasa ingin tahu ( inquisitive mind ). Tidak hanya menerima sesuatu secara semberono tetapi menyiasat terlebih dahulu.

Saya tidak dapat membuat kesimpulan yang tepat tentang negara China. Inilah kali pertama saya menjejakkan kaki ke sebuah negara komunis. Saya hanya berada di sana kurang dari seminggu. Saya pula berada ketika mereka menjadi tuan rumah kepada seluruh dunia. Ianya bagai satu pementasan dengan pelbagai pelakon yang disolek secantik mungkin. Penonton-penonton tidak mungkin mengetahui apa yang berlaku di belakang tabir.

Popular posts from this blog

KRONISME DALAM JUALAN RUMAH BUKIT BOTAK : PKNS AKAN BUAT PENJELASAN.

Pejabat ini telah menerima banyak aduan dari orang ramai tentang jualan rumah berkembar di Selayang Mutiara yang dibina oleh Perbadanan Kemajuan Negeri Selangor (PKNS). Projek tersebut adalah untuk  menempatkan  semula para peneroka Bukit Botak. Sejumlah 1,422 rumah telahpun siap dibina. Dari jumlah itu, 1,196 unit telah diperuntukkan untuk peneroka bandar sementara 79 unit disimpan untuk peneroka bandar yang tercicir. Ini bermakna terdapat baki 147 unit dibuka jualan untuk orang awam. Walau bagaimanapun terdapat aduan tentang cara penjualan rumah-rumah tersebut. Terdapat yang mendakwa PKNS telah gagal menguruskan dengan teratur orang ramai yang datang untuk membeli rumah-rumah itu. Mereka mendakwa terpaksa menunggu semalaman di hadapan pejabat jualan PKNS. Ada yang juga mendakwa kriteria pemilihan pembeli rumah adalah tidak jelas dan ini boleh menimbulkan amalan kronisme. Pejabat ini telah memaklumkan pihak PKNS tentang perkara ini. Beberapa siri mesyuarat telah turut diad

PRESTASI MESTI BOLEH DIUKUR .

Sejak bulan September lepas, Cawangan-Cawangan PAS telah mula mengadakan mesyuarat agung mereka yang berakhir pada bulan Oktober. Sementara pada pertengahan bulan November ini kesemua Kawasan-Kawasan telah selesai mengadakan mesyuarat agung masing-masing. Tahun ini merupakan tahun pemilihan di mana para perwakilan akan memilih pimpinan mereka untuk sesi yang baharu. Di antara agenda utama di dalam mesyuarat-mesyuarat agung tersebut adalah membentang, membahas dan meluluskan laporan tahunan. Sama ada Kawasan atau Cawangan, tanggungjawab untuk menyediakan dan membentangkan laporan tersebut adalah pada Setiausaha masing-masing. Lazimnya penilaian sama ada pimpinan sesi tersebut telah melaksanakan tugas dan tanggumgjawab mereka adalah berdasarkan laporan tahunan yang dibentangkan walaupun terdapat faktor-faktor lain. Laporan tahunan yang baik adalah yang memberi tumpuan kepada pencapaian-pencapaian pada sesi tersebut. Ia tidak sepatutnya berjela-jela dan akan mengelirukan mereka yang memba

UMNO TIDAK KEBAL, HANYA KITA YANG DAYUS…..

Pada 29 Januari lepas, 2 ahli UMNO Cawangan Taman Bukit Puchong telah ditahan polis. Ianya berikutan laporan polis yang dibuat apabila 20 orang ahli UMNO telah cuba menghalang penduduk yang membantah tindakan UMNO meletakkan sebuah kabin di sebuah padang permainan di situ. Pergelutan telah berlaku dan seorang penduduk, Eugene Mark Gabriel telah diserang dan ditumbuk oleh salah seorang ahli UMNO itu. Sebelum itu penduduk telah membuat aduan kepada ahli Parlimen mereka terhadap tindakan UMNO yang telah dengan sewenang-wenangnya mengambil-alih sebahagian dari padang permainan tersebut. Majlis Perbandaran Subang Jaya akhirnya telah mengeluarkan notis agar kabin itu dipindahkan atau ianya akan dirobohkan. UMNO MEMANG PENYAMUN Cerita UMNO mengambil-alih padang permainan atau kawasan lapang lain kerap kedengaran. Terdapat pelbagai rungutan apabila satu demi satu padang permainan atau kawasan lapang dicerobohi oleh mereka. Terdapat kawasan lapang seperti yang berdekatan dengan Surau U